pengumuman


anda semua dijemput untuk membaca dan memahami artikel 15 tips blogging terbaik yang dihasilkan daripada himpunan 15 artikel-artikel tip blog yang ringkas di blog saya ini. klik sini, 15 tips blogging terbaik untuk dimanfaatkan

baca juga lelaki ini masih bersabar walaupun badan dibakar untuk renungan bersama

Archive for March 2010

gravatar

DIYANA - Pemilik cintaku

“Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.” (surah al-Fatihah ayat 1)

Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Saya melihat-lihat diri, pada jasad yang sedang memandu kenderaan amal, untuk membawa roh bertemu Tuhan Yang Esa.

Saya juga merenung-renung diri, pada roh yang selalu diganggu nafsu perosak, akhirnya jasad dan roh sama-sama kecundang.

SAYA SEORANG HAMBA

Saya seorang hamba biasa, hina barangkali lebih tepat. Hati dan jiwa saya, selalu cenderung kepada dunia.

Mata yang tidak ditundukkan daripada memandang para gadis, kadang-kadang membuatkan hati saya bergolak.

Lidah saya yang tidak bertulang, biasa lancar sahaja mengeluarkan isinya. Yang mengandungi nista itulah yang saya kesali.

Fikiran saya, keinginan saya, selalu melencong dari-Nya.

Saya inginkan redha-Nya. Saya juga mahukan rahmat-Nya.

Tapi, amalan saya, kehidupan saya, entah ke arah mana saya tujukan.

Saya tak ingin banyak, cukup apabila dikejutkan tidur dan ditanyakan kaifa asbahta, saya dapat menjawab asbahtu a’la fitratil Islami. Pada waktu petang, di dalam bas, jalan-jalan ke dirosah, balik dari jamik Azhar, berdepan laptop, menghadapi makanan, menikmati tidur, saya ingin ini terjelma dalam hidup saya. Asbahtu wa amsaktu a’la fitratil Islami.


Tuhan, bantulah hamba-Mu ini.

Bantulah agar gerak badan saya, langkahan kaki saya, hayunan tangan saya, cenderung hati saya, semuanya terarah dengan satu tujuan – Allahu maksudi, wa redha hu matlubi.

Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus.
(surah al-Fatihah ayat 5 dan 6)



DIA YANG SEMPURNA – DIYANA

Tuhan saya, Dia Allah Yang Maha Esa.

Hanya Dia Yang Sempurna. Semata-mata Dia.

Dia paling Berkuasa. Dia memiliki semua Kehebatan. Rahmat-Nya tersangat Luas. Tidak berjarak, tanpa sebarang batas.

Dia lebih Sempurna dari segalanya. Dia lebih Kaya dari infiniti. Abstrak pun tidak mampu gambarkan Dia.

Dia Yang Sempurna, fikiran kita mustahil dapat memikirkan Hal Dia. Tak akan dapat. Maka tidak perlu berfikir. Yakinkan dalam hati, segala kesempurnaan, semua kebaikan, Dia lah pemiliknya.

Tuhan saya Yang Sempurna ini, Dia tuhan kita semua.

“Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang Memelihara dan Mentadbirkan sekalian alam. Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.” (Surah al-Fatihah ayat 2 dan 3)

Twitter
Facebook
gravatar

Saya tahu Dia. Saya mahu dapatkannya, tapi…

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

YANG MAHA BESAR

Allahu Akbar.

Allah Yang Maha Besar.

Saat lidah bertakbir,

Yang di dalam hati, adakah mengakui bibir?

tumpuan,

pada Maha Besar, atau yang dibesar-besar?!

KEJATUHAN INI MILIK SEMUA




Jangan angkuh.

Kamu sudah selalu tewas,

tapi,

Yang bernama manusia, manakah mereka yang selamat?

dan,

Dalam duka yang bertimpa, manakah salah dikira jaya?



Hari ini, apa kata kita bincangkan ini, tentang ketulusan hati, juga perihal menaik kembali.

Berkongsilah, atau saya keseorangan di jalan ini.



"Allah memberikan Hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan yang ditentukanNya) dan sesiapa yang diberikan hikmat itu maka sesungguhnya dia telah diberikan kebaikan yang banyak. Dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya."surah al-Baqarah ayat 269

Twitter
Facebook
gravatar

Puisi - Untuk Jiwa Yang Merdeka

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Membaca novel ‘Takdir’ di website Langit Ilahi, prolog yang membina iman, membangun yakin. Masanya akan sampai, kita, adakah kita akan tertinggal?

Saya tak mahu. Saya hendak jayakan tema. Mari menjadi hamba.

Kerana itu, terimalah,

PUISI-UNTUK JIWA YANG MERDEKA


Wahai jiwa-jiwa yang merdeka,

Tuhanmu memanggil,

Mengapakah kau berpaling?

Tidak cukupkah dengan rahmat-Nya?

Masih kurangkah kasih-Nya padamu?

Jawab!

Kufur, itukah kamu?



Wahai jiwa-jiwa yang merdeka,

Nabimu yang berjumpa Dia,

Tidakkah kau mahu mengikuti?

Dia Yang Berkuasa,

Pada semua yang dinaungi langit,

Atas seluruh yang ditanggung bumi.



Wahai jiwa-jiwa yang merdeka,

Berhentilah mengidam dunia,

Kumpulan kasta, timbunan harta, terkenal-ternama,

Itu semua tak akan mengenyangkanmu,

Pada jagat sempit,

Dalam buana singkat,

Dunia ini singgahan.



Waktunya sudah semakin hampir…

Mana jiwa-jiwa yang merdeka?

Mari kita kotakan perjanjian-Nya.


"Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu)! Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia. Dan masuklah ke dalam SyurgaKu!" surah al-Fajr ayat 27-30

____________________________________________________

Mohd Naimul Firdaus Abd Latib,
7.45 pagi, 27 Mac 2010/11 Rabiul Akhir 1431,
dedikasi kepada Hilal Asyraf, moga Allah redha dengan kamu.

Twitter
Facebook
gravatar

Anugerah Dari Tuhan

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Di manakah kamu meletakkan tujuan?

Pada ganjaran material?

Atau,

Dalam kemasyhuran yang disebut-sebut?

PENGHARGAAN DARI MANUSIA

Tiga hari berturut-turut, saya mendapat penghargaan anugerah daripada 3 orang rakan blogger. Mereka adalah pemilik blog WACANA, ASLIH NAFSAKA WAD’U GHAIRAKA dan DEVOTEE. Alhamdulillah, terima kasih saya ucapkan kepada mereka.


Saya berharap penghargaan-penghargaan ini akan menjadi pendorong untuk saya dan semua sahabat yang lain untuk kita bergerak menuju jalan yang di hujungnya terletak redha Sang Pencipta.

Terus terang saya katakan, blog saya ini tak ada apa untuk dibanggakan jauh sekali untuk diberikan anugerah. Semua susun atur, catatan saya dan link bahan-bahan lain yang saya lampirkan di sini langsung saya tidak tahu sama ada amalan saya itu dipandang di sisi-Nya.

Benar-benar saya tidak tahu. Berpuluh-puluh artikel, beratus-ratus ayat, dan beribu-ribu perkataan yang saya tulis, tiada satu pun yang saya dapat jaminan daripada sesiapa akan penerimaannya di sisi Allah.

Namun, yang saya harapkan adalah dengan usaha saya yang sedikit ini, yang saya sendiri selalu tewas dalam menetapkan niat di jalan ini, Allah tetap mengiranya sebagai amalan untuk mendekatkan diri kepada-Nya.

MENCARI ANUGERAH YANG SEBENAR

HATI, itulah yang selalu kita sebut sebagai tempat dipandang Allah. Hendak memiliknya sudah terlalu sukar, memeliharanya pula jauh lebih payah.


Disebutkan sebelumnya, bahawa tempat kita mencari hati adalah dalam mengingati-Nya, dalam menundukkan diri bersolat di hadapan-Nya, dalam merenung hikmah di sebalik setiap kalam-Nya, dan dalam kita menyediakan diri ke destinasi terhampir - alam barzakh.

Kerana sukarnya mendapatkan hati ini, maka jalan memeliharanya pun menjadi lebih payah. Kalaulah mudah, pasti tidak lagi menjadi tempat yang dipandang-Nya.

Pada saya, sesiapa yang berjaya mendapatkan hatinya, dia itulah manusia yang sebenarnya beroleh anugerah. Anugerah dari Sang Pencipta yang dengan anugerah itu segala penghargaan dari yang lain jadi tidak bermakna.

Makanya, saya ingin berpesan kepada diri dan kepada semua yang dapat sampai kepadanya isi tulisan saya ini. Carilah hati, dan peliharalah hati.

Kita akan selamat dengannya.

Hati itu anugerah.

"Wahai Tuhan Kami! Utuslah kepada mereka seorang Rasul dari kalangan mereka sendiri, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayatMu (firmanMu) dan mengajarkan mereka isi kandungan Kitab (Al-Quran) serta Hikmat kebijaksanaan dan membersihkan (hati dan jiwa) mereka (dari syirik dan maksiat). Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana."
Surah Al-Baqarah ayat 222

Twitter
Facebook
gravatar

Anugerah Dari Manusia

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Tak tahu nak mulakan artikel macam mana. Mungkin catatan yang datang selepas ini yang lebih sepatutnya untuk dibaca. InsyaAllah.


Walaubagaimanapun, kepada tiga orang rakan blogger ini saya ucapkan terima kasih. Mereka adalah pemilik blog WACANA, ASLIH NAFSAKA WAD'U GHAIRAKA dan DEVOTEE.

Saya sangat menghargai keikhlasan kamu yang memberikan ini. Semoga Allah membalas kita dengan ganjaran yang lebih baik.

syarat-syarat nak ambil award ini :

1) Thank and link the person who gave you the award.
2) Pass this award to 15 bloggers you've recently discovered and think are fantastic.
3) Contact said Blogs and let them know they've won the award.
4) State 7 things about yourself.


SATU

(1) Thank and link the person who gave you the award.


Mereka adalah: Pemilik blog WACANA, ASLIH NAFSAKA WAD’U GHAIRAKA DAN DEVOTEE(saya sudah linkkan semua di atas). Jazakumullah khairan kathira.

DUA

2) Pass this award to 15 bloggers you've recently discovered and think are fantastic.

Kalau boleh saya ingin berikan kepada semua sahabat yang datang singgah di sini. Namun memandangkan syarat nak ambik hadiah ditulis macam ini, maka inilah mereka yang saya suka untuk berikan anugerah ini.

1. Hilal Asyraf

2. Ustaz Nasruddin Tantawi

3. Tuan Faizal Yusuf

4. Faisal Tehrani

5. iMotivasi

6. Ustaz Hasrizal

7. Ustaz Pahrol Mohamad Juoi

8. Ustaz Nazrul Nasir

9. Ustaz Farid Rasyid

10. Ustaz Syaari ab Rahman

11. Ustazah Insyirah

12. Ustazah Raden Qurratu’aini

13. Ariffah9

14. Bujang Susah

15. Tulang Besi

Dan semua orang lain.

TIGA

3) Contact said Blogs and let them know they've won the award.

Kepada mereka yang tersenarai, terima kasih kerana sudi melihat award anda disini. Anugerah ini bukanlah apa-apa, sekadar tanda terima kasih dari saya. Terimalah.

EMPAT

4) State 7 things about yourself.

1=7 :Seorang Hamba



"dan apa jua yang kamu dahulukan dari kebaikan untuk diri kamu, tentulah kamu akan mendapat balasan pahalanya di sisi Allah. Sesungguhnya Allah sentiasa Melihat segala yang kamu kerjakan." SURAH Al-Baqarah ayat 110

Twitter
Facebook
gravatar

Motivasi Untuk Berjaya

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.


MERASA HAMBA


Ramai manusia yang ketika hidupnya, dia terlupa untuk merasa diri sebagai hamba. Sehinggalah akhirnya kematian datang menjemputnya, ketika itu penyesalan dengan darah mata sekalipun tidak lagi bermakna.



Mereka ini adalah manusia yang mata hatinya telah dihijab oleh Allah untuk nampak kejelasan tanda-tanda-Nya yang cerah. Kerana mereka sendiri sebelumnya telah menjauhkan diri dari landasan kebenaran. Firman Allah,


“Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (mata hatinya) maka dia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi jalannya,”surah Al-Isra’ ayat 27.


REDHA TUHAN = BERJAYA


Kita selalu bertanya kepada diri dan orang lain. Kita tanya:


Minta berikan sedikit motivasi, jalan manakah yang paling dekat dengan kejayaan?


Maka saya ingin menyebut jawapan sebegini:


Kita hidup adalah untuk mencari redha Allah SWT. Maka, kejayaan kita yang sebenar adalah apabila segala sesuatu yang kita lakukan adalah untuk mendapat redha Allah SWT.


Pada saya, di sini letaknya motivasi kejayaan kita yang paling besar sebenarnya.


Motivasi yang meletakkan Tuhan sebagai batu asas akan menemui jalan kejayaan yang paling hebat, paling bermakna.


Selaklah sirah baginda nabi, lihatlah kepada para sahabat baginda, telitilah kisah hidup ulama-ulama kita yang terdahulu, yang mereka ini luar biasa bagus dan hebat sekali, kita akan dapati motivasi kejayan mereka adalah redha Sang Pencipta.


PESANAN DR. A’LI JUM’AH


Kerana itu, saya suka untuk sampaikan kepada semua satu petua yang disebut oleh Mufti Mesir, Dr. Ali Jum’ah ketika kuliah beliau di Masjid Al-Azhar semalam(Rabu 24 Mac).



Kata beliau, setiap pagi ucapkanlah Allahu Maksudi, Wa Redha hu Matlubi (Allah tujuanku, dan redha-Nya lah yang kuharapkan).


Baca ini 7 kali setiap pagi, dan kita insyaAllah akan bergerak untuk menjadi manusia yang lebih baik hari itu.


Kata beliau lagi, pengulangan sebanyak tujuh kali ini sebagai kita memperkuatkan keinginan kita.


Penegasan bahawa kita sememangnya hidup atas tujuan menjadi hamba Allah dan dalam hidup kita, yang kita cari hanyalah redha-Nya.


Maka, pasakkan di dalam jiwa, kita adalah hamba-Nya.


“Serta keredaan dari Allah yang lebih besar kemuliaannya; (balasan) yang demikian itulah kejayaan yang besar.” Surah At-Taubah ayat 72.

Twitter
Facebook
gravatar

Islam Yang Sebenar?

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Wahai kamu yang berpuluh tahun mengaku Islam,
Wahai kamu yang berikrar memperjuangkan Islam,
Wahai kamu yang melenting-lenting bila agama ini dipersenda,

Jawab soalan ini,

Apakah Agama Islam ini sebenarnya?

MENGENAL ISLAM CARA SAYA

Perlaksanaan Islam ini sebenarnya terbahagi kepada tiga bahagian yang utama.


1. Akidah yang kita pelajari dalam ilmu Tauhid,

2. Syariah atau hukum hakam yang kita dapat perolehi melalui bidang Feqah,

3. Akhlak pula menerusi bahagian tasauf.

Kita ini apabila kita berkata mahu hidup sebagai pejuang agama Allah, kita perlu selesai semua bahagian ini. Mahu tegak Islam apanya jika akidah tidak betul, masih terpengaruh dengan syiah dan sebagainya.

Kemudian, ibadat syariah juga perlu diambil penting. Solat kita macam mana, puasa kita adakah bertepatan dengan cara yang diajar syarak, dan ibadah-ibadah utama yang lain, adakah kita sudah beramal atas landasan yang syariat kita telah susun atau kita ini bergerak atas jalan yang kita sendiri reka.

Yang ketiga adalah akhlak ataupun tasauf. Bahagian akhlak ini ramai antara kita yang tak jelas. Saya ingin sebutkan bahawa akhlak ini dibahagi dua, akhlak dengan Allah dan akhlak dengan makhluk Allah.



Akhlak dengan Allah ini yang utama. Dengannya, kita akan terdidik bagaimana untuk berakhlak dengan selain-Nya.

Akhlak ini juga bermula dari kita bertaubat hinggalah kepada kita mencapai tahap makrifat (mengenal Allah).

Kerana itu taubat ini penting. Hari-hari kita perlu melakukannya kerana kita sebagai manusia mudah sangat terjebak dengan perkara yang Sang Pencipta tidak suka. Bila taubat dilakukan, pintu-pintu kebaikan yang lain akan menyerbu datang.


ISLAM ADALAH CARA HIDUP YANG MENYELURUH

Cara saya, Islam terdiri daripada tiga perkara pokok ini.

Dengannya, kita dapat hidup atas muka dunia ini tanpa sebarang kerisauan, bebas masalah yang membebankan, malah hari-hari yang kita tempuh tetap tidak tersimpang dari landasan menuju kejayaan.

Kerana itu timbul istilah Islam sebagai cara hidup. Kerana melalui tiga di atas, hidup kita dipenuhi.

Kita bangun daripada tidur, berkadar terus dari itu kita menjadi hamba Allah yang ditaklifkan (yang diberi tanggungjawab).



Allah yang melihat kita sewaktu kita bangun tidur itu adalah Allah yang sama melihat kita hingga kita dalam keadaan tidur semula. Yang Maha hebat itulah yang mengawas kita tanpa lepas.

Maka inilah akidah. Rasa bertuhan, malah meyakini tuhan itu sentiasa memerhati.

Syariah atau hukum hakam ibadat juga ada dalam setiap detik hidup kita. Bila hadir rasa bertuhan, kewajipan melaksanakan syariat pun datang. Mengaku ada tuhan bermakna mengaku wajib solat, begitulah seterusnya.

Sama juga dengan akhlak. Bila setiap detik kita berakidah bahawa Yang Maha Hebat itu sedang melihat kita, maka setiap detik itulah kita kena berakhlak dengan-Nya.

Pusing-pusing macam mana pun tiga ini juga yang timbul. Apa jenis kehidupan jika kita tidak rasa bertuhan.

Kesimpulannya, tiga ini seiring. Tanpa salah satu daripadanya tak tahulah Islam jenis apa yang diamalkan itu.

Pada saya pandangan saya yang lemah ini, beginilah Islam. Kalau ada lain yang lebih hampir dan lebih mudah difahami, tolong sampaikan kepada saya. Di ruangan komen bawah ini pun tak apa.

MAHU PERJUANG ISLAM?

Yang tak boleh blah ada yang kata mahu perjuang Islam, tapi bila tanya balik Islam itu apa, jawapan yang terbit aneka macam.


Atau sebenarnya kita tidak berani berkata kita pejuang agama ini?

Tapi kalau tak mahu jadi pejuang agama Allah mahu jadi apa?

Jadi penentang agama-Nya?

Fikir-fikirkan. Saya tutup artikel ini dengan kata-kata Imam Hassan al-Banna ketika beliau ditemuramah oleh seorang wartawan. Beliau berkata:

“Saya adalah pengembara yang mencari kebenaran. Saya adalah manusia yang mencari erti sebenar kemanusiaan. Saya adalah seorang warganegara yang impikan sebuah negara yang dihormati, merdeka, tenteram dan hidup harmoni di bawah naungan Islam yang murni.

Saya hanyalah ibarat seorang yang memahami rahsia hidupnya. Justeru dia berseru: Sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanya untuk Allah tuhan sekalian alam, tiada yang mempersekutui-Nya. Inilah yang diperintahkan kepada saya dan saya salah seorang yang menyerahkan diri.

Inilah saya, anda pula siapa?”

Twitter
Facebook
gravatar

Menangislah, Kamu Akan Hebat Dengannya

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.




Twitter
Facebook
gravatar

Cenderahati – Mencari Hati

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Saya baru pulang dari sebuah program anjuran Majlis Kebajikan Keluarga Kedah di sebuah pantai peranginan yang dikenali dengan nama Ra’sul Bar di Dumyat.

Atas kepulangan ini, saya ingin menghadiahkan kepada semua sedikit cenderahati yang ingin saya kongsikan.

Cenderahati saya ini adalah berbentuk peringatan ringkas yang ingin saya sampaikan buat peringatan diri saya dan kita semua.

CARILAH HATI


Cenderahati saya - yang berbentuk peringatan ini, carilah hati kamu dengan mengenang Allah sebanyak- banyaknya.

Saya rumuskan, terdapat tiga tempat utama untuk mencari hati ini.

1. Carilah hati kita ketika sedang menunaikan solat.

2. Carilah hati ketika kita mengalunkan bacaan suci al-Qur’an.

3. Carilah hati pada setiap kali kita diperingatkan tentang kematian.

Maka ini cenderahati saya.

Saya ingin mengajak kita semua mencari hati sendiri.

Iaitu dengan mencari hati di ketiga –tiga tempat ini.

Tetapi, jika kita tidak menjumpai hati kita di semua ini, maka inilah masanya untuk kita merendah diri.

Dan berdoa kepada Sang Pencipta agar Dia memberi kita sekeping hati supaya dengan hati itu kita dapat menjalankan kehidupan dengan sempurna.

Hati untuk menjadi hamba.

“Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut (melanggar perintahnya) dan dengan tidak pula menyaringkan suara, pada waktu pagi dan petang dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang lalai.” Surah Al-A’raaf ayat 205

Twitter
Facebook
gravatar

Hadiah Kerinduan

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.


Saya mencongak secara kasar, termasuk hari ini sudah 175 hari saya berada di sini, di bumi Anbiya’ yang saya sifatkan dengan aneka warna ini.

HADIAH KERINDUAN

Belakangan ini, dengan kesihatan badan yang kurang stabil, saya banyak terkenangkan kenalan-kenalan saya di Malaysia. Selain ummi dan abah yang berada di kampung, kenangan bersama sahabat-sahabat di Malaysia juga banyak menggamit memori lampau.



Yang sebenarnya, saya sangat merindui semua yang telah saya tinggalkan itu. Kerinduan ini sehingga saya tidak mampu untuk mengungkapkannya melalui kata-kata mahupun tulisan.

Biarlah hati ini sendiri yang memahami sejauh dan sedalam mana kerinduannya kepada semua itu.

Kepada sahabat-saya saya, jika antum membaca tulisan ini fahamilah bahawa ana tiada hadiah atau apa jua bentuk penghargaan yang dapat ana berikan kepada antum.

Cukuplah kerinduan ini sebagai bukti bahawa antum tidak pernah lekang daripada cebisan-cebisan puzzle yang sentiasa melengkapi cantuman perjalanan kehidupan ana yang serba lemah dan kekurangan ini.

SAYA MENCINTAI MEREKA

Saya mencintai mereka dan saya berharap dengan kecintaan ini dapat melorongkan kami ke arah kebenaran yang Dia redha. Cinta saya kepada mereka yang jatuh bangun saya ini dilihat mereka, juga cinta saya kepada mereka yang tawa dan tangisan saya juga pernah menjadi tontonan mereka.


Untuk mereka, saya ingin curahkan kerinduan ini. Biarlah segala kenangan yang kami lalui menjadi kenangan terindah yang mewarnai hidup saya selama-lamanya.

Tidak dapat saya sebutkan di sini betapa manisnya berukhwah bersama mereka. Kenangan tinggal di asrama, sama-sama tidak siap kerja sekolah, sama-sama dileteri guru, sama-sama berjaga sehingga lewat malam di musim peperiksaan, semua ini tak mampu saya gambarkan di sini.

Lupakah antum dengan gelagat senior-senior yang mengajari kita sifat patuh?

Masih ingatkah antum dengan karenah adik-adik yang sentiasa menuntut semua kesabaran hati dikerahkan?

Siapa antara kami yang tidak pernah keluar malam. Rasanya semuanya pernah. Sekurang-kurangnya keluar malam untuk menonton Piala Dunia 2006 yang ditayangkan di restoran berdekatan, Restoran Nasmir Nasi Kandar. Mengenangkan itu, saya jadi senyum sendiri. Kisah lalu, alangkah indahnya jika dapat saya mengulanginya.

Kepada sahabatku sekalian, ana tak mampu menghadiahkan antum dengan hadiah yang mahal-mahal. Tidak juga dengan kata-kata manis atau syair yang dapat mengharukan hati yang membaca.

ANA INGIN MENGHADIAHKAN IMAN



Namun ketika ini ingin sekali ana mencontohi baginda nabi. Baginda yang selepas berpenat lelah bersama sekalian sahabat mengharungi perang Hunain yang amat mencemaskan, tiba-tiba disesakkan pula dengan rungutan sebahagian sahabat dari kalangan Ansor yang kurang menyenangi tindakan baginda.

Kala itu, sebahagian Ansor merungut kerana melihat pembahagian harta rampasan perang yang kelihatan kurang adil. Para pembesar Quraish diberi harta yang lumayan, sedangkan mereka dari kalangan Ansor ada yang tidak mendapat apa-apa.

Setelah diketahui baginda akan rungutan mereka, maka para sahabat itu dikumpulkan. Langsai memanjatkan syukur kepada Allah, baginda memulakan ucapan,

“... Wahai kaum Ansor, adakah diri kamu merasa tidak puas hati terhadap sisa sisa dunia yang aku gunakan untuk menarik minat kaum tersebut agar memeluk Islam. Sedangkan aku serahkan kamu kepada keislaman kamu. Wahai kaum Ansor, tidakkah kamu redha orang ramai kembali bersama kambing dan unta, sedangkan kamu pulang kepada tunggangan kamu bersama Rasulullah?

Demi Tuhan yang jiwa Muhammad dalam genggaman-Nya, jika bukan kerana Hijrah, nescaya aku seorang Ansor. Sekiranya orang ramai melalui satu lorong di bukit, sedangkan Ansor melalui lorong yang lain, nescaya aku melalui lorong yang dilalui Ansor. Ya Allah, rahmatilah Ansor, anak-anak dan cucu-cucu Ansor."
Diriwayatkan selepas nabi mengucapkan seperti itu, kaum Ansor mengalirkan air mata sehingga membasahi janggut-janggut mereka.

Jadi di sini ingin sekali ana mencontohi ucapan baginda.


Biarlah persahabatan kita ini, hadiahnya adalah iman. Biarlah kerinduan ana ini, balasannya adalah redha Sang Pencipta.

Malah ana sangat ingin mengungkapkan doa ini buat antum,

Ya Allah, Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini pernah berkumpul kerana Mengasihi-Mu, Berternu untuk mematuhi-Mu, bersatu rnernikul beban dakwah-Mu. Hati-hati ini telah rnengikat janji setia untuk rnendaulat dan rnenyokong syari'at Mu, maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya. Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini. Tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalan-Nya (yang sebenar). Penuhkan (piala) hati ini dengan cahaya Rabbani-Mu yangtidak kuniung rnalap. Lapangkan hati-hati ini dengan lirnpahan iman dan keyakinan.

Ya Allah, rahmatilah aku dan sahabat-sahabatku, dan rahmatilah keluarga-keluarga kami.

Sesungguhnya aku redha dengan mereka. Maka Ya Allah, redhailah mereka.



"Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk..." Surah Al-Kahfi ayat 13

Twitter
Facebook
gravatar

Kami

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Ada seorang sahabat saya, beliau tidak sihat. Katanya demam. Saya risau juga, maklumlah kami di Mesir. Bagaimanapun saya tetap mendoakan agar beliau segera sembuh.

Saya ada membaca di website Langit Ilahi, dalam artikel terbaharunya Hilal Asyraf bercerita tentang masa. Artikel beliau amat menyentuh hati.

Kemudian saya mencongak waktu, menghitung hari.

Hari ini, Rabiul Awwal rupanya masih berbaki beberapa jam. Walaupun para ulama berkhilaf pada tarikh sebenar kelahiran dan kewafatan nabi, namun masih tetap dalam bulan ini.



Sebenarnya apa yang menimpa sahabat saya, itu jugalah yang saya rasakan sekarang. Kami tak sihat, bezanya saya tak suka makan ubat.

Mata berpinar. Kepala terasa berat. Tekak kontang. Sendi seakan mengering. Sakit-sakit begini, saya terkenang baginda nabi.

Saya tidak dapat menulis banyak. Saya ingin mengajak anda menghayati video ini(Saya mahu upload dari youtube, tapi saya tak bagaimana caranya). Hayatilah, sebahagian sirah tentang kewafatan baginda.

di link ini.

video

anda boleh ikuti sambungannya di youtube, di channel ini.

"Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati mereka itu setamak-tamak manusia kepada hidup (yang lanjut masanya) dan (lobanya mereka kepada hidup itu) melebihi loba orang-orang kafir musyrik. Tiap-tiap seorang dari mereka suka kiranya dia boleh hidup seribu tahun, padahal umur panjang yang demikian, tidak akan dapat melepaskannya dari azab (yang disediakan oleh Allah) dan (ingatlah), Allah sentiasa melihat akan apa yang mereka lakukan." Al-Baqarah Ayat 96

Twitter
Facebook
gravatar

Puisi – Hati Yang Jauh

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

MESIR INI ANEKA WARNA

Hari ini saya penat betul. Mulanya kelas tutorial dibatalkan. Kemudian tunggu bas di bawah panas terik, walaupun tak sampai sejam. Tengok arab bertengkar. Ditambah bas yang sarat sampai ke atas tangga. Kuliah yang menguji kesabaran.

Mesir ini aneka warna.

Hari ini juga sahabat saya, Norazlan bin Rosli sambut ulang tahun kelahiran ke 20. Dia ketua muzakarah kelompok (usrah) saya di sini. Semalam kami sambut di asrama ini, tepatnya di syaqah 5.

Untuk mereka, saya tulis sebuah puisi. Terutamanya kepada Syurah Bil. Beliau ini namanya macam saintifik, tapi yang sebenar orangnya sangat peramah.


Puisi kepada ummah - HATI YANG JAUH, MENDEKATLAH


Batin diperah mentari,
diam mengering sendi.
Syurga ditempati,
sedang nafsu kaku,
di jasad layu.
Pada lalu.
WUJUD ITU DI TEMPAT,
TIKA BERJISIM.

Pada syurga,
akal khali,
suara terkunci,
memandang ke arah sepi,
jauh di hati.
ESA BUKAN SATU.

Duduk di sisi,
lorong senyum,
rumah agung.
Al-Ghazali, As-Sowi, As- Sakandari, dan Zamakhsyari,
Mendengar di jauh hati,
sebelum kembali ke Al-Jaafari.

Lalu tiba mengajak hati,
Mengajak hati,
Terus mengajak,
MARILAH MENDEKAT.

_______________________________________________________

Mohd Naimul Firdaus Bin Abd Latib – takungan kontang -
8.45 Malam, 14 Mac 2010/29 Rabi Al-Awwal 1431,
Masjid Al-Azhar dan bas 3 jim ke Awwal Sabiek,

Dedikasi kepada ramai:

Syeikh Jamal Farouk dan Syeikh Toha Rayyan hafizahumallah,
-redhokan ketelanjuranku ini.

Ustaz Hafiz naqib usrah,
-terima kasih doronganmu.

Ustaz Syahir senior,
-teruslah mengajak ummah.

Sahabat-sahabat seusrah,
-Azlan, selamat hari lahir,
-Syurah Bil, maaf ini sahaja ana mampu,
-Mujahid, kamu dah makin matang,
-Fathudin, terima kasih gunakan laptop ini,
-Firdaus, remaja kita manfaatkan,
-Taufik, jaga diri baik,
-Hasyim, usaha kita tangga.

Abg zul dan keluarga,
-syukran, hidup kita mengganding hikmah.

Penyetia al-Atrak, masjid al-Asyraf dan Mudoiyyafah,
-moga Allah redha dengan kalian.

Tuan pu3 dan sahabat,
-Moga hati kita mendekat.

Ammu-ammu bas, beserta khalayak penumpang,
-sabar itu perisai.

Dan sekalian warga Malaysia – Mesir
-kita akan dihisap-

UMMAH, MARI DEKATKAN HATI

Dan Kami cabut akan apa yang ada di hati mereka dari perasaan hasad dengki sehingga menjadilah mereka bersaudara (dalam suasana kasih mesra), serta mereka duduk berhadap-hadapan di atas pelamin masing-masing.” Surah Al-Hijr Ayat 47

Twitter
Facebook
gravatar

Ini Yang Pasti, Kamu Jangan Ragu

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Hitam di pinggir putih
Malam selepas siang
Hidup, baru mati!


INI TAK PASTI



Saya baharu pulang dari Rumah Keluarga Terengganu di Kompleks Hayyu Ashir. Semalam saya mendapat mesej dari Aiman mengatakan pagi ini berlangsung kelas tutorial Fiqh Muqorron, jadi pagi tadi saya bergegas pergi. Namun apabila saya sampai, suasana tak seperti yang saya bayangkan.

Saya lihat di maktabah mereka tak banyak kasut (orang tak ada), lalu saya hubungi Aiman. Alhamdulillah, dia tak mengangkat panggilan saya.

Maka saya berijtihad bahawa hari ini kelas ditangguhkan. Saya pulang.

Dalam perjalanan, saya berfikir, kenapa kelas tak ada? Sayakah yang terlalu lewat sehingga kelas sudah tamat? Ataupun sahabat-sahabat yang lain juga lewat lalu kelas benar-benar ditangguhkan?

Saya tak pasti.

INI YANG PASTI, KITA JANGAN RAGU, KITA JANGAN GELISAH


Pagi tadi juga saya ada membaca di blog saudara saya. Beliau menulis dalam catatan terbaharunya, di antaranya ayat ini,

“Kenyataan Yang Tidak Boleh Dihindari Harus Diterima,Jika Engkau Gelisah Sebab Kenyataan Itu, APA ERTINYA KEGELISAHAN ITU?”

Beliau mengajak khalayak pembaca berfikir ayat ini. Jadi saya pun fikir.

Apabila saya fikirkan, saya mendapat suatu jawapan. Jawapan saya, kenyataan itu sebenarnya adalah sesuatu yang pasti. Sesuatu yang tiada keraguan padanya.

Lalu apakah yang pasti? Yang tiada keraguan?

Kitab ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa.” Al-Baqarah ayat 2.

Pada saya inilah yang nyata. Al-Qur’an. Kerana Dia diturunkan oleh DIA kepada hamba-Nya.

Makanya soalan beliau tadi pada saya bunyinya begini,

Kalau kamu gelisah sebab yang tiada keraguan(Al-Qur’an) itu, apa ertinya kegelisahan itu?

Jadi saya pun fikir. Yang sebenarnya, apakah ini?

Twitter
Facebook
gravatar

Ujiannya Lebih Berat

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Kita selalu berasa ujian yang kita tempuh adalah yang paling berat. Sangat memeningkan sehingga tak tertanggung. Namun sedarkah kita siapakah yang ujiannya baru layak dikira berat? Mari hayati..

BAGINDA YANG AMAT SAYA CINTA


Hari ini hari Jumaat yang terakhir dalam bulan Rabi-al-Awwal 1431 Hijrah. Saya tak pasti sama ada saya akan bertemu lagi dengan Rabi-al-Awwal yang akan datang. Malah untuk menjangkakan akan hidup hingga artikel ini tamat ditulis sekalipun saya tidak dapat memastikannya.

Hari jumaat begini saya suka untuk banyak-banyak memperingati orang yang paling berkorban dalam hidup kita semua. Manusia yang darahnya pernah mengalir membasahi kedua kakinya demi memastikan seruannya yang mulia sampai ke segenap penjuru alam.

Mengajak manusia menyembah Tuhan Yang Esa, lalu mengeluarkan mereka daripada segala kegelapan jahiliyyah dan membawa mereka menuju kecerahan Islam.

Rib’i bin Amir radiyallahu anhu, apabila dia berdiri di hadapan singgahsana Parsi beliau menyebut,

Allah telah mendatangkan kami, untuk mengeluarkan sesiapa yang Dia kehendaki, dari perhambaan sesama manusia kepada perhambaan kepada TUHAN Manusia, dari kesempitan dunia kepada keluasan akhirat, dari kezaliman agama-agama kepada keadilan Islam,

Baginda adalah Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam yang amat saya kasih dan sangat-sangat saya rindu. Pepatah arab menyebut ‘sesiapa yang menyukai sesuatu,maka dia akan selalu menyebutnya’. Saya berdoa agar kecintaan saya ini sampai kepada pengetahuan baginda nabi.


Saya ingin berkongsi kecintaan ini dengan anda. Dengan sepenuh hati, mari kita tumpahkan cinta kita kepada dia yang semua makhluk di alam ini juga mencintainya.

BAGINDA YATIM PIATU

Semalam saya mendengar seorang imam di masjid Al-Azhar menceritakan ujian-ujian yang menimpa baginda nabi. Dalam mencintai baginda, kita perlu tahu bahawa baginda itu ujiannya jauh lebih berat dari ujian yang menimpa kita semua.

Kita fahami hal ini melalui hadis ketika Sa’ad bin Abi Waqqash radhiyallahu ‘anhu bertanya: Wahai Rasulullah, Siapakah manusia yang paling keras ujiannya? Maka nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

"Manusia yang paling berat ujiannya adalah para nabi, kemudian orang yang semisal mereka lalu orang yang seperti mereka. Seseorang akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Apabila agamanya kuat maka ujian baginya semakin berat. Namun bila agamanya lemah maka ia akan diuji sesuai dengan kadar agamanya tersebut. Dan ujian itu akan senantiasa menimpa seorang hamba hingga membiarkannya berjalan di muka bumi tanpa memiliki dosa sedikitpun." (at-Tirmidzi (2/64)

Nabi kita yang mulia, baginda dilahirkan dalam keadaan yatim. Itu kita semua tahu.
Lahir dalam keadaan tidak mempunyai bapa, berapa ramai dalam kalangan kita yang mempunyai nasib sedemikian rupa?

Tidak cukup dengan itu, ibu Baginda, Aminah pula meninggal dunia semasa baginda baru berumur 6 tahun. Oleh itu, sejak kecil Baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam telah merasai kepahitan tidak mendapat belaian kasih sayang ibu bapa.

Bukankah Dia mendapati engkau yatim piatu, lalu Dia memberikan
perlindungan?
(Ad-Dhuha: 6)

Selepas itu Baginda telah dipelihara oleh datuk Baginda, Abdul Muttolib. Namun di bawah jagaan datuk baginda tidak lama, dua tahun selepas itu Abdul Muttolib pun meninggal dunia.


Kemudiannya baginda dipelihara oleh bapa saudara Baginda, Abu Tolib sehingga Baginda besar dan dewasa.

KEMATIAN YANG MENYAYAT HATI

Pada tahun ke 10 kenabian, Abu Talib meninggal dunia. Seterusnya menyusul pula kewafatan isteri baginda yang amat dicintai, Khadijah binti Khuwailid pada tahun yang sama. Baginda benar-benar sedih dengan kematian mereka berdua.

Abu Talib ini, semasa hayatnya beliaulah orang yang paling kuat mempertahankan Rasulullah. Quraisy tidak berjaya menyakiti diri Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam sepanjang hayat Abu Talib kerana mereka hormat dan gerun kepada beliau.

Khadijah pula sangat berperanan dalam meringankan kerungsingan dan kesedihan Rasul sallallahu ‘alaihi wa sallam lantaran permusuhan Quraisy yang dihadapi Baginda. Apabila beliau meninggal dunia, nabi berasa terlalu sedih.

Allah hu Allah.

Saya tidak tahu bagaimana untuk menerangkan ini, tapi cukup untuk kita fikirkan bahawa nabi itu dengan bebanan dakwah baginda yang sangat berat, tiba-tiba diuji pula dengan kematian dua manusia yang paling baginda sayang.

Saya tak fikir dalam dunia kita ini ada lagi manusia yang bebanannya seberat nabi, kemudian ditimpakan dengan ujian yang sedahsyat ini.

Di samping itu, sejarah juga memberitahu kepada kita bahawa sepanjang hayat nabi, baginda menghadapi banyak kematian insan-insan yang baginda sayang. Baginda kehilangan bapa saudara baginda yang dikenali sebagai saiyyidul syuhada’, Hamzah bin Abdul Muttolib.

Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam juga menyaksikan sendiri kematian anak-anak baginda. Seorang demi seorang. Melainkan Saiyyidatina Fatimah, 6 orang yang lain semuanya sempat nabi saksikan kematian mereka.

Dapatkah kita bayangkan semua ini?

MENGHADAPI SEMUA UJIAN ITU, BAGINDA BERSABAR

Sebenarnya terlalu banyak ujian yang Nabi hadapi sepanjang kehidupan baginda yang mulia itu. Bahkan dugaan-dugaan yang Nabi terima ini, semuanya sangat menyentak jiwa seorang manusia hamba. Namun semua ini tidak pernah mematahkan semangat baginda untuk terus menyebarkan seruan yang penuh kesucian ini.

Sebaliknya baginda menghadapi semua ini dengan penuh rendah diri sambil menggantungkan pengharapannya kepada Sang Pencipta semata-mata.

Dalam pada itu, kasih baginda tetap melimpah pada umatnya.

Selepas kematian bapa saudara dan isteri tercinta, baginda langsung tidak menunjukkan rasa kejatuhan. Sebaliknya baginda bangkit dan dengan gagahnya baginda bergerak menuju ke Thaif, untuk mengajak Bani Thaif kepada seruan suci ini.

Dengan harapan dakwah baginda akan diterima.

Namun hal itu tidak berlaku.

Kedatangan baginda sebaliknya disambut dengan lontaran batu diiringi segala cacian dan makian.

Hasilnya, lelehan darah merah pekat mengalir turun dari betis baginda. Membasahi kedua-dua kaki baginda yang mulia.

Kemudian baginda mendapatkan perlindungan di sebuah kebun. Di situ, dengan penuh khusyuk baginda berdoa,

“Wahai Tuhanku, kepada Engkaulah aku adukan kelemahan tenagaku dan kekurangan daya upayaku pada pandangan manusia. Wahai Tuhan Yang Maha Rahim, Engkaulah Tuhannya orang-orang yang lemah dan Engkaulah tuhanku. Kepada siapa Engkau menyerahkan diriku? Kepada musuh yang akan menerkam aku atau kepada keluarga yang Engkau tidak marah kepadaku. Sedangkan afiat-Mu lebih luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya muka-Mu yang mulia yang menyinari langit dan menerangi segala yang gelap dan atas-Nyalah teratur segala urusan dunia dan akhirat. Dari Engkau menimpakan atas diriku kemarahan-Mu atau dari Engkau turun atasku azab-Mu. Kepada Engkaulah aku adukan halku sehingga Engkau ridha. Tidak ada daya dan upaya melainkan dengan Engkau”.

Baginda berdoa sambil menyerah diri kepada Allah, Tuhan Yang Memiliki alam ini.

Twitter
Facebook
gravatar

Sinaran yang Kian Sirna

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

“Suasana sedih menyelubungi Mesir”, kata seorang sahabat saya.

“Ya Allah.. Telah hilang permata berharga buat warga Azhari,” kata seorang sahabat saya yang lain pula.

Kata-kata di atas saya petik daripada status di yahoo messenger dua orang sahabat saya. Kedua-dua mereka merupakan penuntut di universiti Islam tersohor di dunia, Universiti Al-Azhar, Mesir.



Mereka mencatat status yang sedemikian rupa berikutan berita yang termuat di akhbar-akhbar harian di seluruh dunia, iaitu berita berkenaan Syeikh Al-Azhar, Syeikh Mohamed Sayed Tantawi, 82, yang meninggal dunia di Riyadh - ibu negara Arab Saudi - selepas mengalami serangan sakit jantung semalam menurut laporan agensi berita Al-Jazeera.

DIA IBARAT SINARAN CAHAYA YANG TERPANCAR


Sungguh. Pada saya beliau memang ulama yang sangat saya kagumi. Ketika saya mula menjejakkan kaki di bumi mesir ini, saya sering menonton rakaman kuliah-kuliah beliau menerusi television (telefon tangan saya ada TV) pada waktu pagi,sekitar waktu subuh.

Kata-kata yang terbit dari mulut beliau sangat mudah difahami sehinggakan saya yang tidak dapat memahami Bahasa Arab dengan baik ini juga dapat memahami isi-isi kalimah beliau. Sangat fasih dan sangat lembut.

Beliau juga menurut Ustaz Nazrul Abd Nasir, ibarat sinaran cahaya yang terpancar. Sirah hidup beliau jika ditelusuri akan memberi kesan mendalam kepada kehidupan kita.


“Syaikhul Akbar merupakan seorang yang sangat kuat membaca dan terlalu asyik jika membaca, sehingga diceritakan beliau terpaksa menyuruh salah seorang pembantunya untuk menunggu dan mengingatkan kepada beliau bilamana waktu solat telah masuk,bimbang terlepas waktu solat. Ini kerana jika beliau mula membaca pada awal pagi, maka beliau hanya akan tamat membaca jika telah masuk waktu Zohor.Ini adalah rutin kehidupan Syaikhuna.”

“Bilamana meneliti kehidupan Syaikhuna, seolah-olah terpancar sinar para ulama terdahulu yang terlalu asyik dan masyuk ketika membaca. Kisah al-Imam Isnawi rahimahullah yang membaca bermula selepas Isya’ sehinggalah terlepas solat Subuh hanya kerana terlalu asyik membaca dan menulis sehingga tidak sedar bahawa matahari semakin meninggi.”

Masya Allah, begitu asyik sekali para ulama ini membaca. Berbeza sekali dengan sikap kita semua yang sangat kurang pembacaan ini.

APA AKU NAK JAWAB?


Sebenarnya semenjak semalam saya amat terkilan dengan berita ini. Sungguh-sungguh saya merasakan diri ini sememangnya telah mendapatkan kerugian yang besar.

Saya berasa amat rugi kerana sepanjang 5 bulan saya berada di bumi Mesir ini, saya tidak sempat bertemu beliau secara langsung. Saya tidak dapat bersemuka dengan beliau.

Saya hanya sempat mengambil manfaat dengan beliau melalui 5 jilid kitab beliau sahaja. Itu pun saya hanya sempat menyelak beberapa helaian daripada kitab-kitab tersebut.

Saya risau betul kalau ada yang bertanya begini,

"5 tahun kamu di Mesir, takkan tak pernah jumpa ulama itu?"

Saya tak kisah kalau yang bertanya itu manusia.

Tapi kalau Pencipta Manusia yang bertanya, saya tak tahu apa nak jawab.

Semoga Allah mengampunkan ketelanjuran saya ini.

Pemergian rahimallah ke alam barzakh ini sesuatu yang tidak dapat dielakkan lagi. Perkara seperti adalah seperti apa yang pernah disebutkan oleh junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam melalui sebuah hadis baginda,

>Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu (agama) dengan serta-merta dari hamba-hamba Nya. Tetapi, Allah mencabut ilmu dengan mewafatkan (mematikan) ulama, sehingga Allah tidak menyisakan orang pandai. Maka, manusia mengambil orang-orang bodoh sebagai pemimpin. Lalu, mereka ditanya, dan mereka memberi fatwa tanpa ilmu.

(Dan dalam satu riwayat: maka mereka memberi fatwa dengan fikirannya sendiri). Maka, mereka sesat dan menyesatkan.

Ketika ini saya teringat kata-kata saiyidina Umar Al-Farouq yang terdapat dalam kitab risalatul mustarsyidin nukilan Imam Haris al-Muhasibi,

Saiyidina Umar dalam peringatannya pernah menyebutkan, "dikatakan telah mati si fulan dan si fulan,maka tidak dapat tidak akan datang satu hari yang dikatakan padanya,telah mati Umar!"

Al-fatihah atas kewafatan Syeikhul Azhar, Dr.Mohamad Syed Tantawi. Semoga rohnya dicucuri rahmat.


Twitter
Facebook
gravatar

“Luka Anda Adalah Luka Kami.”

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Kita bangsa yang selesa
berselindung di sebalik agama
membiarkan tersiksa saudara

Nisah Haji Haron,http://palestinkini.info/?m=201002


SAYA INGIN BERTANYA

Saya ingin mulakan perbincangan ini dengan satu persoalan.
Harap soalan saya ini tidak terlampau keras.

Saya nak tanya, kamu fikir apa yang kamu nak buat bila kamu dapat tahu ibu kamu yang berusia 49 tahun kena ragut, adik lelaki kamu ditangkap polis kerana didapati terlibat dengan penagihan dadah, dan adik perempuan kamu nyaris dirogol semasa pulang dari kelas tambahan?

Saya ulang soalan.

Kalau ibu kamu diragut peragut, adik lelaki kamu ditangkap kerana kes dadah dan adik perempuan kamu hampir-hampir dirogol, apa yang kamu fikir kamu akan lakukan?

Yang sebenarnya.

Saya tanya soalan ini bukan mahu siapa-siapa bagi jawapan. Tapi saya tanya soalan ini kerana saya nak cuba sentuh hati-hati kita dengan soalan yang sensitif seperti ini.

Hati kita kan mudah sensitif kalau fikir tentang musibah yang menimpa ahli keluarga kita. Sebab itu saya tanya soalan seperti ini. Sedangkan sebenarnya saya nak maksudkan ialah apabila kita atau ahli keluarga kita ditimpa musibah, apa perasaan kita ketika itu. Mesti tak dapat duduk dengan tenang.

SAYA PEDULI MEREKA

Tapi bagaimana jika yang ditimpa musibah itu bukan ibu kita, bukan adik kita mahupun sesiapa yang kita kenal. Agaknya apa perasaan kita ketika itu. Mesti tak sama dengan apa yang kita rasakan pada ahli keluarga kita kan.

Contoh mudah adalah apa yang berlaku kepada keluarga orang lain. Yang kita tak kenal mereka, tak pernah tengok wajah mereka dan tak pernah tahu nama mereka.

Mereka ini sentiasa ada dan ramai pula. Bahkan musibah dan ujian yang ditimpa mereka kadangkala jauh lebih parah daripada yang selalu terjadi kepada ahli keluarga kita.

Siapa mereka?

Mereka adalah saudara kita.

Saya tidak kisah mereka berada di mana sahaja. Di Iraq, Afganistan, Selatan Thailand, Palestin (terutamanya kerana situ antara tanah suci kita) atau di mana sahaja hatta di belakang rumah saya sekalipun jika mereka itu mempunyai akidah yang sama dengan saya. Maka merekalah yang saya maksudkan.

“Dan Kami cabut akan apa yang ada di hati mereka dari perasaan hasad dengki sehingga menjadilah mereka bersaudara (dalam suasana kasih mesra), serta mereka duduk berhadap-hadapan di atas pelamin masing-masing.” Surah Al-Hijr Ayat 47

SAYA BACA


Pada masa pemerintahan khalifah Al Mu’tashim billah 218 - 227 Hijriyah, pasukan Islam mampu mengalahkan pasukan Romawi dengan kemenangan besar yang belum pernah terjadi pada khalifah-khalifah sebelumnya. Beliau mampu memecahkan pasukan Romawi dan menembus masuk ke negeri Romawi, lantas menewaskan 3000 pasukannya serta menawan yang lain sejumlah itu pula.

Namun.

Tahukah kita apa yang melatar belakangi pertempuran dengan Romawi kala itu?

Semuanya bermula apabila seorang muslimah diperkosa oleh pasukan Romawi.

Lalu peristiwa ini diketahui oleh Khalifah Al Mu’tashim. Maka, demi menjaga kehormatan Islam dan kaum muslimin, Khalifah Al Mu’tashim mengirim pasukan ke Romawi dengan armada pasukan yang sangat besar.

Diriwayatkan pasukan terdepan sudah sampai di ibu kota Romawi saat itu (yakni Konstantinopel- Istanbul saat ini) sedangkan pasukan paling belakang masih ada di istananya di Baghdad!

Tapi sekarang. Apa terjadi sekarang?

SEDIH berganda-ganda.

Saya tidak mahu hanya bercerita tentang umat Islam-muslimin kita sekarang yang sudah sangat tidak berdaya. Saya mahu kelainan.

Saya mahu kita semua bergerak untuk membuktikan. Buktikan cinta kita kepada Ilahi yang dengan cinta itu kita menyelamatkan iman dan jasad saudara-saudara kita.

Iman kita dahulu tentunya.

Saya tutup dengan kisah Perdana Menteri Turki, Receb Tayyib Erdogan. Terkini (Ahad ,7/3/10) beliau mengisytiharkan Palestin adalah ‘isu kami’ dan ia tidak pernah dan tidak akan gugur daripada ‘senarai agenda kami’.

Luka anda adalah luka kami. Sudah tiba masanya luka tersebut sembuh.

Twitter
Facebook
gravatar

Terima Kasih Kerana Membaca

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan,Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan.Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.”

Namun,siapakah yang meyakini?

Hari ini saya melihat di blog saya yang tak seberapa ini jumlah pengikutnya sudah menjangkaui 40 orang.Blog saya ini dilancarkan sejak 1 hari bulan 2 tahun ini,bermakna sudah lebih kurang 5 minggu saya menulis di sini.



Saya bersyukur kepada Ilahi kerana memberi saya sedikit kekuatan untuk memulakan ini.Pada saya,follower yang 40 orang lebih itu benar-benar memberi suntikan semangat untuk saya terus menulis.Terima kasih kepada anda semua yang sudi membaca artikel-artikel saya.Semoga ini akan menempatkan kita di bawah redha-Nya.

Suka untuk saya sebutkan bahawa tujuan saya menulis di sini bukanlah secara suka-suka atau sengaja mahu mengisi masa lapang.Sebaliknya saya mahu melibatkan diri dalam medan dakwah yang wasilahnya sangat pelbagai.

Saya berharap tulisan-tulisan saya ini dapat melewati mata para pencinta kebahagiaan dan kebenaran seterusnya singgah di hati-hati mereka.Dan mereka ini nantinya dapat menjadi saksi di hari pembalasan bahawa saya telah berusaha untuk menyebarkan risalah Islam yang penuh kesucian ini.

Saya lebih berharap lagi supaya tulisan-tulisan saya ini mendapat tempat dalam pandangan rahmat Sang Pencipta kerana dengannya hidup saya yang singkat ini akan menjadi sangat bermakna.Sesungguhnya Allah telah berfirman di dalam kitabnya tentang hal yang seperti ini;

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan orang-orang yang berhijrah serta berjuang pada jalan Allah (untuk menegakkan agama Islam), mereka itulah orang-orang yang mengharapkan rahmat Allah dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” Surah Al-Baqarah Ayat 218

Jujurnya,blog saya ini tak ada apa.Kalau ada sedikit kebaikan itu semua kurniaan Dia.Harap Dia selalu redha dengan kita.

InsyaAllah,kebaikan untuk disebarkan.

“Nuun. Demi Pena dan apa yang mereka tulis”

Twitter
Facebook
gravatar

Muslimin Dijemput Baca


Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

SAYA MENULIS ARTIKEL INI KERANA SAYA SAYANGKAN MASYRAKAT ISLAM

Sejak menjejakkan kaki di sekolah menengah,saya boleh katakan bahawa kehidupan saya adalah dalam suasana masyarakat yang sepatutnya faham Islam.Saban hari saya dihidangkan dengan santapan rohani yang kadangkala memang mengenyangkan iman.

Kehidupan yang seperti itu berlangsung selama 6 tahun.Tempoh didikan yang saya benar-benar bersyukur kerana berpeluang melaluinya.

Setelah tamat persekolahan,seorang ustaz mencadangkan kepada saya supaya bekerja dengan beliau di sebuah sekolah menengah arab di Kedah sebagai pembantu warden.Namun saya hanya sempat bekerja di situ selama tidak sampai 4 bulan.

Beberapa bulan berikutnya saya meneruskan pembelajaran dengan menempatkan diri di sebuah universiti yang terkemuka di dunia Islam,Universiti Al-Azhar As-Syarif.Dan sekarang sudah menjangkaui 5 bulan saya di sini.

Saya menceritakan semua ini bukan atas kepentingan diri saya,tapi saya ingin membawa satu perbincangan dalam kehidupan kita yang mengaku sebagai orang yang hendak membangunkan Islam dalam usaha mencari redha-Nya.Saya ingin mengajak anda memikirkan apa yang saya lihat.

MASYARAKAT ISLAM ITU

Saya melihat setelah saya dan sekalian sahabat saban hari menadah telinga dan bersengkang mata untuk mengutip ilmu-ilmu Allah ini,kami/kita masih terlalu sukar untuk kekal dengan kebahagiaan dan ketenangan.



Saya melihat masyarakat yang sepatutnya faham Islam ini sebenarnya tidak memahaminya seperti yang sepatutnya.Terutamanya diri saya sendiri.Saya bawakan contoh.

Ketika menghadiri kem Biro Tata Negara(kursus untuk pelajar yang melanjutkan pelajaran ke luar Negara),seorang fasilitator bertanya kepada sebuah kumpulan tentang apakah Islam yang sebenarnya.Masing-masing dalam kalangan ahli mengeluarkan pendapat mereka(ada pula yang diam tak terkata) dan setiap pandangan yang dikeluarkan itu sebaliknya telah membawa kekeliruan kepada mereka sendiri tentang apa Islam yang sebenarnya.

Semua tidak dapat menjawab dengan baik sedangkan kumpulan itu terdiri daripada pelajar-pelajar sekolah agama yang selama 6 tahun mereka telah mendengar dan mempelajari Al-Qur’an dan Al-Hadis secara konsisten.

Maka di mana silapnya?

KITA BERUSAHA

Saya melihat Islam ini bukanlah sesuatu yang sukar difahami sebenarnya.Namun beberapa kebiasaan dalam kehidupan kita telah menjauhkan kita dari memahaminya.

Mari kita semak kembali pekerjaan seharian kita,sejauh mana kita telah berusaha untuk mendapatkan hidayah Allah.

Kita selalu berkata mahu hidup dalam suasana Islam yang damai.Mahu mendapatkan redha Ilahi.

Mahu mencari keberkatan dalam hidup supaya kita senang di dunia,bahagia di akhirat.

Tapi kita selama ini apa yang sudah kita lakukan?

Saya ingin sebutkan di sini,kita sebenarnya tak melakukan apa-apa.Percayalah cakap saya ni.

Kita tak lakukan apa-apa pun.Yang kita tahu dalam hidup kita adalah duduk dan menghabiskan masa dengan perkara-perkara yang kurang faedah.

Saya tak mahu sebut apa cara yang kita gunakan untuk buang masa tu,tapi masing-masing fikir sendiri.Tepuk dada,tanyalah iman kita.

Saya bukan serkap jarang,tapi saya cakap berdasarkan pemerhatian.20 tahun saya hidup,sukar saya hendak jumpa suasana masyrakat yang betul-betul nakkan redha Allah.

Yang saya maksudkan adalah suasana Islam yang benar.Masyarakat Islam yang mengajak diri dan dan orang lain kepada Islam yang sempurna.Menyuruh berbuat kebaikan dan mencegah dari berlaku kemungkaran.

Kalau hendak sebut hadis,rasanya semua orang sudah hafal.Tapi sejauh mana kita beramal dengan saranan yang telah ditunjukkan Islam? Itu masalah kita yang sebenarnya.

"Sesiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, dia hendaklah mencegahnya dengan tangannya, sekiranya dia tidak mampu (mencegah dengan tangan - kuasa), maka hendaklah dia mengubah dengan menggunakan lidahnya (teguran dan nasihat), maka sekiranya ia tidak mampu juga hendaklah ia mengubah dengan hatinya (iaitu tidak reda dan benci) dan demikian itu adalah selemah-lemah iman. Tidak ada lagi iman selepas tahap itu walaupun sebesar biji sawi". (Hadis riwayat Tirmizi).

BAGAIMANA KITA MENYERU

Ada ulamak berkata:

“Islah nafsak, wad’u ghairak”
“Perbaiki diri kamu, dan(pada masa yang sama) ajak orang lain(memperbaiki diri macam kamu juga)”

Maka di sini saya ingin menyebut,kita ajak orang kepada Islam dalam masa yang sama kita sendiri menuju kepadanya.

Ini yang selama ini saya percaya.Tanpa dua ini,kita jangan bercakap tentang Islam.

Mengajak manusia ini memang sangat perlu.Paling teruk pun kalau kita tak mahu kebaikan pada orang lain,sekurang-kurangnya kita sendiri perlu fikir untuk diri sendiri.

Allah SWT berfirman:
“Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa;
” Ali-Imran ayat 133.


InsyaAllah.Kebaikan ini untuk kita dan orang-orang selain kita.Maka kita jangan lengah lagi.

Jangan tangguh.

Kita sangat berharap pada rahmat Allah.

Ingatlah pesan baginda nabi;

"Wahai manusia, sesungguhnya Allah berfirman kepadamu: Perintahlah (manusia) supaya melakukan perkara-perkara yang makruf (yang baik) dan cegahlah mereka dari melakukan perkara-perkara yang mungkar sebelum (tiba suatu waktu di mana) kamu meminta, lalu aku tidak lagi menerimanya dan kamu memohon pertolongan lalu aku tidak menolong kamu lagi" (Hadis riwayat Ibnu Majah dan Ibnu Hibban).

wallahu'alam

Twitter
Facebook
gravatar

Pokok Pun Cintakan Nabi,Kita Macam Mana?




Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

Hari ini Hari Jumaat.

Pagi ini pagi Jumaat.Petang ini pun petang Jumaat.
Dalam salah satu untaian kata-kata ulama,mereka menyebutkan celakalah orang-orang yang apabila datang kepadanya hari Jumaat,dia masih bertanya,hari ini hari apa?

Supaya mudah difahami,saya sebutkan bahawa para ulama kita berkata demikian kerana hendak memperingatkan kepada kita bahawa kemulian hari Jumaat,yang digelar penghulu segala hari ini melebihi kemuliaan mana-mana hari lain yang biasa kita lalui.

Dengan segala kemuliaan yang ada di dalamnya,Jumaat diangkat menjadi perayaan mingguan bagi sekalian muslim.Malah ulama berpendapat lebih mulia dari hari raya yang dua.

Hari ini yang barangsiapa berselawat ke atas nabi Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam padanya,maka selawatnya itu disampaikan terus kepada baginda.Dan baginda tentu sahaja berbangga dengan umatnya yang banyak berselawat kepada baginda.

Dari Ibnu Mas'ud r.a. bahwasanya Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Seutama-utama manusia bagiku pada hari kiamat ialah orang yang terbanyak bacaan selawat padaku", yakni lebih diutamakan oleh beliau s.a.w untuk dapat memperoleh syafaatnya dan dapat kedudukan yang terdekat dengannya. (Diriwayatkan oleh Imam Termidzi dan ia mengatakan bahwa ini adalah hadis hasan.)

Saya selalu lupa,guru saya pernah pesan tentang ini.Jadi di sini saya suka hendak kongsikan dengan semua pesanan guru saya ni.

Kata beliau,hari Jumaat ni usahakan kita tak terjebak dengan maksiat kepada Allah.Buat kebaikan sahaja hari ini.

Kemudian,hari Jumaat ini juga,pastikan selawat kita kepada baginda nabi tak kurang seribu kali. Selawat pendek dah cukup. Allahhumma solli ‘ala saiyidina Muhammad wa ‘ala alihi wa sallam.

Ringkas saja.15 minit dah habis.Tak percaya cuba buat.

Kerinduan Pokok


Sebenarnya semua makhluk lain,selain manusia sangatlah menumpahkan kecintaan mereka kepada baginda nabi.Sedangkan kita,manusia yang selalu berasa hebat dan megah apabila diberi gelaran khalifah ini jauh sekali dari mengingati baginda.

Hadis daripada Anaz bin Malik ra:

“ Sesungguhnya Nabi saw berdiri pada hari Jumaat menyandarkan belakangnya kepada tunggul pohon kurma di MaSjid Nabi. Nabi saw berkhutbah kepada manusia. Selepas itu, seorang lelaki berasal dari Rum berkata “ Adakah kamu hendak aku buatkan minbar yang boleh kamu duduk disitu dan ianya sempumpama kamu berdiri?”


Lalu lelaki itu membuat mimbar yang ada dua anak tangga dan duduk ditingkat yang ketiga. Apabila Nabi saw duduk di atas mimbar, pokok menguak seperti lembu menguak sehingga bergema masjid. Suara ini kerana sedih Rasulullah saw meninggalkannya. Lalu Rasulullah saw turun mimbar dan memeluknya dalam keadaan pokok itu menguak. Ia pun diam setelah dipeluk oleh Nabi saw. Kemudian Nabi saw bersabda:


Demi tuhan yang mana diri Muhammad berada dalam kekuasaannya, kalau aku tidak mendakapnya, nescaya ia akan berbunyi sebegini sehinggalah hari kiamat. Ini kerana kesedihannya terhadap Rasulullah saw.”

Hadis riwayat Bukhari – sahih


Kita,Apa Yang Kita Buat Sebenarnya?

Dalam hidup kita,yang kita asyik fikirkan adalah apa sebenarnya?

Saya teringin sangat nak tanya soalan ini kepada orang-orang yang selalu sangat sibuk daripada ingat akan nabi kita yang mulia.Termasuk diri saya.

24 jam sehari kita ada,banyak mana kita khaskan masa kita untuk baginda?

Sejam? Dua jam? Atau kurang?

Agak-agak cukupkah kita hendak bersama baginda di akhirat nanti?

Mungkin nak lalui ujian di dunia sahaja kita dah gagal.

Allah Ta'ala berfirman: " Allah dan para malaikatNya berselawat kepada nabi,(yakni Nabi Muhammad s.a.w.). Wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam dengan sebenar-benarnya salam kepada Nabi itu." (Al-Ahzab:56)

Twitter
Facebook
gravatar

SAJAK -Tentang Nafsu dan Amal,Kepada Roh dan Jasad

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Muhammad sallallaahu ‘alayhi wa sallam penghulu anbiya’ dan para rasul.

“Dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya.”
(Surah as-Syams: Ayat 7-10)


Saya ingin berpesanan kepada diri,yang tidak pernah puas mengotori jiwa.
Sebagai anjuran kepada hati,maka adaptasinya berupa sajak.


Tentang Nafsu dan Amal,Kepada Roh dan Jasad

Untuk Jasad Yang Memandu Kenderaan Amal,
Pengendali Nafsu Yang Selalu Merosak
Perjalanan Roh Menuju Tuhannya.



Kami mencari hamba,
Yang desah nafasnya tepu keinsafan.

Kami mencari hamba,
Yang detik waktunya sarat pengisian.

Kami mencari hamba,
Yang tujunya kepada Tuhan.

Dan kami lancarkan murka,
Terhadap hamba yang menjadi tawanan.

__________________________________________________

Dedikasi kepada diri - Takungan yang selalu kering
1.56 pagi,3 March 2010
Rabi Al-Awwal 17, 1431

Twitter
Facebook

kesejahteraan ke atas orang-orang yang mengikut jalan petunjuk